Mengapa Pendidik Perlu Memiliki Akaun Twitter pada 2019

(Dikemaskini pada 10 Januari 2019)

Selamat tahun baharu semua. Semoga 2019 menjadi tahun untuk anda terus berjaya. 😊

Saya menyertai Twitter pada November 2008. Sejak itu saya tidak lagi aktif. Hanya ada 16 orang followers. Kata orang dah ‘berhabuk’ dan ‘bersawang’.

Untuk makluman, Twitter dilancarkan pada 2006, kira-kira 2 tahun selepas Facebook. Kini, Twiter mencatatkan lebih 300 juta pengguna aktif seluruh dunia setiap bulan.

Blog dan Twitter

Apabila saya menyertai beberapa program yang melibatkan pendidik antarabangsa, 2 perkara yang ditanya apabila berkenalan dengan mereka.

Pertama, mereka ingin tahu sama ada kita ada blog dan yang kedua mereka bertanyakan apa ID akaun Twitter kita. Malu pulak nak bagi sebab dah tiga tahun tak buka Twitter, haha…

Di Malaysia, para pendidik lebih ramai menggunakan platform Facebook berbanding Twitter. Budaya ‘tweet-retweet’ idea masih belum wujud dalam kalangan pendidik di Malaysia.

Untuk 2019, saya rasa sudah tiba masanya saya dan anda para pendidik di Malaysia mencuba Twitter. Ini antara sebab mengapa anda perlu aktif di Twitter pada 2019.

1. ‘Connect People’ vs ‘Connect Ideas’

Facebook merupakan platform terbaik menghubungkan manusia. Tetapi Twitter merupakan platform yang terbaik menghubungkan idea dan pandangan.

Anda boleh mengikuti ramai pendidik advokasi terkenal dunia untuk melihat perkongsian idea menarik, pandangan ilmiah serta mengambil inspirasi daripada pengalaman mereka.

Fungsi limitasi teks pada Twitter membuatkan mesej yang disampaikan lebih kemas, terancang dan padat. Takde le merepek-repek. 💅

2. Maklumat Rasmi daripada Sumber Pertama

Anda tidak perlu lagi menunggu laporan berita dari portal terkenal untuk mendapat maklumat yang sah. Dengan Twitter, anda boleh mendapat maklumat secara terus dari sumber primer.

Sebagai contoh, anda boleh mendapat kenyataan sah dari Menteri Pendidikan berkenaan apa-apa isu pendidikan berbanding mengutip berita tular yang palsu atau separa benar menerusi mesej whatsapp. Maknanya kurang le sikit dosa mengumpat tue. =)

Selain itu, kebanyakkan penyedia perkhidmatan akan melakukan pengumuman penting mereka di Twitter. Anda akan menjadi orang yang terawal mengetahui inisiatif yang ditawarkan.

3. ‘Go Global’

Guru kita perlu lebih global dengan menerokai idea-idea bertemakan pendidikan dari seluruh dunia.

Jaringan dengan pendidik seluruh dunia membuka mata serta menyediakan banyak ruang dan peluang untuk berkolaborasi dengan komuniti antarabangsa pada masa hadapan.

Saya dalam sebulan ini, mengikuti hampir 200 pendidik advokasi serta guru pemenang anugerah tempatan dan global dengan harapan dapat belajar sesuatu daripada mereka.

4. Pilihan Pelajar Masa Kini

Berdasarkan pengalaman peribadi, pelajar sekarang semakin menjauhi Facebook dan mencuba platform-platform baharu. Namun, Twitter merupakan platform wajib untuk mereka.

Bayangkan jika anda mempunyai 20 tahun lagi perkhidmatan, dengan Twitter anda boleh membina ‘hubungan’ dengan pelajar anda.

Mudah nanti jika anda memerlukan perkhidmatan atau bantuan mereka nanti. ‘Bantuan’ disini mungkin boleh ditaksir sebagai khidmat kepakaran atau ‘sponsor’. 😋

5. Membina Pengaruh

Twitter antara yang terawal mencipta konsep ‘follow‘. Jika anda seorang guru advokasi, Twitter adalah pilihan terbaik anda membina pengaruh.

Anda boleh berkongsi idea serta pandangan anda dengan lebih ramai pendidik. Seperti yang saya katakan tadi, Twitter masih belum popular dalam kalangan pendidik di Malaysia.

2019 masa terbaik untuk anda berkembang. Peluang untuk mengisi lompang dalam algoritma perisian dan tema di Twitter ini harus direbut segera.

6. Penggunaan Hashtag Yang Lebih Berkesan

Twitter dan #hashtag tidak dapat dipisahkan. Kaedah popular penanda topik ini wujud pada hampir semua laman sosial.

Penggunaan #hashtag lebih berkesan dan baik di Twitter. Dengan #hashtag anda boleh melihat sebarang tema atau topik yang diminati dengan mudah atau berkongsi idea dengan tema yang spesifik.

Saya menggunakan fungsi ini untuk mencari pendidik terbaik seluruh dunia untuk diikuti. Selain itu, seperti contoh diatas, saya juga menggunakan fungsi ini untuk berkongsi idea dengan komuniti yang saya sertai.

Jadi, jangan lupa  jom follow saya dan pakat mai kita daftar dan aktif di Twitter. 😎

Daftar Twitter sekarang!

Komen

komen

Comments have been closed/disabled for this content.